Working Paper -</br>Manajemen Think Tank: Membentuk Repositori Pengetahuan

Working Paper 17

Working Paper -
Manajemen Think Tank: Membentuk Repositori Pengetahuan

Lembaga think tank, lembaga riset kebijakan, dan departemen pemerintah meningkatkan permintaan terhadap repositori pengetahuan. Repositori pengetahuan akan memungkinkan staf di seluruh organisasi untuk berbagi dokumen dan menghubungkan mereka dengan gerakan Akses Terbuka global. Juga, memastikan agar penelitian yang didanai publik (dan peranti data mereka) tersedia secara terbuka, sehingga membangun basis pengetahuan bersama. 

Permasalahan paling umum yang terkait dengan pengenalan repositori pengetahuan di tempat kerja adalah orang terlalu berfokus pada teknologi. Namun, cara melibatkan pengguna seharusnya menjadi titik awal untuk memilih repositori pengetahuan. Ada tiga model kunci untuk repositori pengetahuan: Repositori Pengetahuan dan Penelitian (IR), Alat Bantu Jejaring Penelitian (RN), dan Sistem Informasi Penelitian Terkini (CRIS). 

Setelah menentukan model pilihan Anda, yang berantung dari apa yang ingin dicapai institusi Anda, makalah ini menjelaskan langkah-langkah untuk membentuk repositori pengetahuan. Lankah-langkah tersebut terbagi dalam empat kategori: perencanaan dan penganggaran, menguji keterlibatan pengguna, mitra dan pengguna, serta pertimbangan hukum/aspek legalitas.